Tes Untuk Semua? Dokter Prancis Menentang Pemerintah Atas Virus

Tes Untuk Semua? Dokter Prancis Menentang Pemerintah Atas Virus – Pasien yang cemas mengenakan topeng membentuk garis zig-zag di beberapa jalan di luar rumah sakit di kota pelabuhan Mediterania Prancis, Marseille.

Muda dan tua semuanya terpisah satu meter dan kesunyian yang menakutkan menggantung di udara, diselingi hanya oleh teriakan kesal ketika beberapa orang mencoba melewati antrian.

Ratusan orang bangun pagi-pagi buta untuk mengantre untuk diskrining virus corona di Prancis di mana biasanya tes disediakan untuk pekerja kesehatan atau orang yang paling berisiko.

Tes Untuk Semua? Dokter Prancis Menentang Pemerintah Atas Virus

Sistem kesehatan Prancis saat ini melakukan 5.000 tes setiap hari tetapi para pejabat mengakui ini tidak cukup dekat untuk menangkap setiap kasus, yang berarti jumlah sebenarnya yang terinfeksi bisa jauh lebih tinggi daripada data yang dipublikasikan.

Langkah dalam dokter Prancis yang terkenal tetapi kontroversial Didier Raoult, kepala departemen yang mengkhususkan diri dalam penyakit menular di rumah sakit La Timone di Marseille.

Dia mengumumkan dengan lima profesor dan dokter pada hari Minggu bahwa siapa pun yang merasa demam atau cemas dapat meminta untuk diuji di klinik.

Pelajar Louise Serrano mengalami suhu, sakit kepala, dan batuk serta datang untuk pemutaran film bersama ayahnya.

Paman saya sakit dan ibu saya juga, kami lebih memilih untuk dites sehingga kami dapat melindungi mereka. Mereka lebih berisiko meninggal daripada kita, kata pria berusia 20 tahun itu.

Harus Di Rumah

Pada jam 7:00 pagi, Gilbert Salomone sudah menunggu sejalan dengan istri dan putrinya untuk membuka klinik dua jam kemudian.

49 tahun hanya memiliki gejala ringan dan mengakui bahwa dia tidak terlalu khawatir. Sebagian besar untuk mengetahui apakah kita memilikinya atau tidak, untuk menenangkan pikiran kita, katanya.

Untuk tes, sangat cepat, usap di hidung dan itu sudah berakhir. Kami akan dihubungi dalam waktu 48 jam jika kami dinyatakan positif, tambahnya.

Seperti Salomone, kebanyakan orang dalam antrean tampaknya tidak memiliki gejala yang parah tetapi seorang lelaki tua tiba-tiba pingsan.

Orang-orang di sekitarnya berusaha untuk membawanya menaiki tangga rumah sakit, sebelum petugas kesehatan keluar dengan kursi roda dan membawanya masuk. Kartu Poker

Raoult gila, semua orang ini seharusnya ada di rumah! kata seorang dokter meninggalkan rumah sakit setelah shift semalam panjang.

Muncul di rumah sakit hanya untuk mengambil tes coronavirus terbang di hadapan kebijakan resmi Perancis yang tinggal di rumah dalam isolasi jika seseorang takut memiliki penyakit dan hanya pergi ke rumah sakit jika kesulitan bernapas.

Tetapi menempel pada pagar di luar spanduk berbunyi: “Kami mendukung Profesor Raoult” dan dokter sama sekali bukan pendatang baru untuk kontroversi.

Berita Palsu?

Selama berminggu-minggu sekarang, ilmuwan eksentrik dengan rambut pirang sebahu dan janggut abu-abu telah menganjurkan penggunaan klorokuin – lama digunakan sebagai pengobatan untuk malaria – sebagai obat untuk coronavirus.

Raoult, 68, adalah anggota komite ahli yang memberi nasihat kepada pemerintah Prancis tentang coronavirus.

Dia telah melaporkan bahwa setelah merawat 24 pasien selama enam hari dengan hydroxychloroquine, virus menghilang pada semua kecuali seperempat dari mereka.

Dia juga percaya bahwa sangat penting untuk mempercayai hasil yang diperoleh di China oleh ahli penyakit paru terkemuka Zhong Nanshan, yang tesnya tampaknya mengkonfirmasi efisiensi obat.

Presiden AS Donald Trump juga menganjurkan penggunaan klorokuin.

Tetapi penelitian tersebut belum ditinjau atau dipublikasikan oleh rekan sejawat, dan Raoult mendapat kecaman dari para ilmuwan dan pejabat pemerintah.

Para pengkritiknya telah menunjukkan masalah dengan protokol dan efek samping obat yang mengkhawatirkan. Fakemed, sekelompok ilmuwan yang menentang berita palsu di bidang kesehatan, telah mencerca profesor itu.

“Sebuah video yang menuduh saya tentang berita palsu telah ditonton 450.000 kali di Facebook,” kata Raoult.

Tapi ini publisitas yang baik, mereka dapat terus mengatakan hal-hal buruk seperti itu, tambahnya.

Walikota Nice, Christian Estrosi, mengatakan dia sedang dirawat dengan klorokuin setelah didiagnosis dengan virus dan dia secara terbuka membela Raoult.

Menunggu giliran untuk gilirannya, Talia Abad yang berusia 20 tahun mengatakan dia akan terbuka untuk mencoba obat.

Orang-orang yang dekat dengan saya bekerja di sektor kesehatan dan mereka mempercayai perawatan. Dan karena saya percaya pada mereka, saya bersedia untuk bereksperimen, katanya.

Sebuah uji klinis untuk menguji empat perawatan untuk virus corona, termasuk klorokuin, diluncurkan pada hari Minggu di tujuh negara Eropa. Studi ini akan dilakukan pada 3.200 pasien.